The Last of Us di PC adalah lelucon kejam dari sebuah port yang seharusnya tidak dirilis

Kereta hype The Last of Us sepertinya tidak pernah berhenti. Selama satu dekade yang solid dan terus bertambah, pesannya adalah bahwa perjalanan darat pasca-apokaliptik jamur ini adalah permainan untuk mengakhiri semua permainan. Kemenangan hiburan interaktif sebagai media naratif. Seperti yang dinyatakan dengan bangga oleh orang-orang di balik adaptasi HBO, “kisah terhebat yang pernah diceritakan dalam video game”.

Ini, tentu saja, tidak masuk akal. Jangan salah paham – TLOU bagus. Hebat, bahkan. Tetapi untuk berulang kali diberi tahu bahwa tramadol Uncharted game dengan tangga mewakili seluruh media pada puncaknya terasa seperti tip melewati batas dari pemasaran menjadi penerangan gas langsung. Tetap saja, Anda akan mengharapkan entitas yang pada akhirnya bertanggung jawab atas penerangan gas (Sony) akan diinvestasikan untuk memastikan bahwa Game Terbesar Sepanjang Masa bukanlah sarapan anjing saat port PC masuk ke etalase.

Sherif dan saya membahas status port PC di sini, menampilkan banyak rekaman 1440p dan ultrawide yang bagus.

Sayangnya, ini sedikit sarapan anjing. Tapi pertama-tama, bagusnya: saat sedang berjalan, dan tidak mogok, tampilannya bagus, menggunakan serangkaian opsi grafis yang dapat disesuaikan yang dapat didorong melewati visual yang ditemukan di PS5, yang sudah cukup mewah. Dalam hal kesetiaan gambar, versi PC adalah raja, dengan dedaunan yang lebih padat, bayangan beresolusi lebih tinggi, pantulan, dan partikel yang memungkinkan, dan semuanya berjalan dengan dukungan ultrawide yang layak jika Anda memiliki tampilan yang diperlukan.

Namun, dalam hal kinerja, situasinya cukup mengerikan. Situasi VRAM membingungkan: gim ini hampir akan memaksimalkan GPU 12 GB, tidak peduli seberapa banyak Anda mengubah pengaturannya. Untuk menghindari keraguan, sebagian besar pengguna tidak memiliki VRAM 12 GB, dan hanya sedikit yang memiliki lebih dari itu. Mengendarai batas sumber daya yang tersedia seperti ini kemungkinan besar merupakan faktor penyebab stabilitas permainan yang mengerikan: itu akan sering macet. Dalam kasus saya, permainan jatuh setiap kali momen cerita penting akan terjadi, yang masuk akal: serbuan aset baru mendorong sistem melewati batas, dalam persiapan untuk level atau cutscene baru.

Kehancuran TLOU yang indah, dengan kota-kota yang direklamasi secara alami dalam benturan dedaunan lebat dan pembusukan kota yang luar biasa, ditampilkan dengan indah dalam mode Ultra.

Untuk game yang penuh dengan momen-momen penting dalam cerita (lagipula, ini adalah “kisah terhebat yang pernah diceritakan dalam video game”), hal ini menghasilkan CTD reguler, membuat pengalaman tersebut cukup menyedihkan dan memicu kecemasan karena alasan yang salah.

Selain macet, situasi gagapnya sangat buruk. Gim ini diganggu oleh microstuttering pada banyak sistem – yaitu, ketidakkonsistenan yang hampir tidak terlihat dalam waktu bingkai yang Anda rasakan lebih dari yang Anda lihat. Memindahkan kamera terasa tersentak-sentak dan granular. Ini seperti gim yang disadap ke retina Anda dengan palu bola alih-alih mengalir dengan lancar ke dalamnya. Tergantung pada disposisi Anda, paling-paling, menjengkelkan. Paling buruk, menyebabkan sakit kepala.

TLOU menyembunyikan transisi levelnya dengan sangat baik sehingga Anda tidak dapat benar-benar mengetahui kapan versi PC akan mulai tergagap-gagap.

Secara umum, meskipun siklus kompilasi shader berlangsung sangat lama (lebih dari satu jam untuk beberapa pengguna, sekitar 45 menit di sistem saya), game akan terbatuk-batuk setiap kali level baru dimuat. Dan, seperti yang ditunjukkan Sherif dalam video , ini adalah game yang dengan ahli menyembunyikan transisinya dari satu level ke level berikutnya, jadi Anda tidak pernah benar-benar tahu kapan kegagapan ini akan terjadi.

Demi keadilan bagi para pengembang, TLOU Bagian Satu, bisa dibilang, adalah permainan yang sulit untuk dipindahkan dari perangkat keras terstandarisasi khusus ke platform yang, pada dasarnya, tidak terspesialisasi dan non-standar. Versi asli PS5 dirancang untuk memanfaatkan penyimpanan super cepat PS5: sistem berpemilik dengan kompresi/dekompresi berbasis perangkat keras yang dibuat dengan SSD 7.000 MB/dtk yang sangat cepat. Sebagian besar PC tidak mungkin bersaing dengan kecepatan pengambilan semacam itu dalam hal jumlah mentah. Tetapi kerugian ini diimbangi oleh kumpulan RAM dan VRAM yang lebih besar yang tersedia untuk PC. Namun, kegagapan ini terjadi pada sistem saya, yang memiliki RAM sistem 64 GB (empat kali lipat dari yang dimiliki PS5) dan VRAM 12 GB (yang, seperti yang telah dibahas, game ini hampir mencapai batas maksimalnya).

Memuat semua detail lingkungan yang halus ini dapat membebani SSD tercepat sekalipun.

Saya bukan pengembang game, jadi pemahaman saya tentang manajemen sumber daya video game belum sempurna. Saya tidak mengklaim sebagai ahli di sini. Tapi hasilnya yang penting, dan hasilnya di sini sangat tidak memuaskan. Rilis PC yang memaksimalkan PC kelas atas seperti ini, sambil berjalan dengan semua kekokohan tumpukan barang pecah belah, terus terang tidak cocok untuk tujuan tertentu. Untuk sebagian besar pengguna, di pasar di mana spesifikasi sistem rata-rata jauh lebih canggih daripada 3080ti (yang sudah tidak canggih selama hampir dua tahun sekarang), rilis ini benar-benar membuang-buang waktu. Namun, meskipun demikian, spesifikasi sistem yang direkomendasikan memberi kesan bahwa Anda dapat menjalankan ini dengan cukup baik pada perangkat keras mulai 2018.

Spesifikasi sistem TLOU yang terdaftar secara resmi, secara halus, bukan cerminan dari kenyataan.

Saya berharap pembaruan yang akan datang, yang pertama dijadwalkan tiba besok pada saat penulisan, memperbaiki situasi ini untuk konsumen PC dan membawa spesifikasi yang diperlukan sesuai dengan spesifikasi yang disarankan di bagian depan toko. Karena pada saat ini, adalah kejam dan benar-benar menyesatkan untuk menjual game ini sebagai berfungsi, dengan cara yang direkomendasikan tidak kurang, pada apa pun yang kurang dari perangkat keras mutakhir yang tidak akan dimiliki oleh kebanyakan orang yang membelinya.

“Kisah terhebat yang pernah diceritakan dalam video game” pasti layak mendapatkan yang lebih baik dari ini.



Source link